Ketentuan Program Peduli Sesama

1. Setiap konten kegiatan sosial yang ditampilkan dalam situs ini akan direview setiap hari senin. 2. Program akan dirubah atau ditambah sesuai kebutuhan. 3. Pendonor atau pemberi bantuan adalah secara suka rela dan tanpa paksaan secara iklhas. 4. Pendonor dan relawan mengerti bahwa segala kegiatan ini tanpa ada ikatan baik secara hukum pidana maupun perdata, semata untuk kepentingan sosial. 5. Bila ingin mengajukan program untuk ditampilkan, maupun saran silahkan hubungi contact person, aksarakuning@gmail.com

JSA (Job Safety Analysis) MODULE

JSA (Job Safety Analysis) MODULE - Sahabat Dunia pendidikan Indonesia, Pada Artikel pendidikan yang anda baca kali ini dengan judul JSA (Job Safety Analysis) MODULE, team telah mencoba mempersiapkan artikel ini dengan baik untuk anda baca dan ambil informasinya. mudah-mudahan isi artikel saya ini, Artikel KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA, yang sudah dipersiapkan dan kami tulis ini dapat bermanfaat. Selamat membaca, jangan lupa SHARE dan Bookmark agar mudah mencari artikel ini.

Judul : JSA (Job Safety Analysis) MODULE
link : JSA (Job Safety Analysis) MODULE

Baca Juga


Materi Semester I Dasar-dasar Safety Akademi Minyak dan Gas Balongan, Program Study Fire and Safety

JOB SAFETY ANALYSIS (JSA)
JSA adalah Prosedur yang membantu mengintegrasikan prinsip-prinsip dan praktek K3 yang DITERIMA ke dalam pekerjaan tertentu. Dalam sebuah JSA, setiap langkah dasar dari pekerjaan adalah mengidentifikasikan potensi bahaya dan merekomendasikan cara paling aman untuk mengerjakan sebuah tugas. Terminologi lain yang     kadang – kadang digunakan adalah Job Hazard Analysis (JHA) atau Job Hazard Breakdown.

APAKAH TJA ITU?
TJA adalah Istilah “job” dan “task” secara umum digunakan secara bergantian untuk mengartikan pekerjaan tertentu seperti “operasi gerinda”, “penggunaan pemadam air bertekanan”, “penggantian ban berjalan”. JSA tidak sesuai dengan pekerjaan yang didefinisikan secara luas misalnya “overhaul mesin” atau yang terlalu sempit misalnya “memposisikan dongkrak mobil”

Banyak orang lebih menyukai untuk memperluas analisa ke semua aspek, tidak hanya pada keselamatan. Pendekatan ini disebut sebagai Analisa pekerjaan secara menyeluruh (Total Job Analysis/ TJA). Pertimbangannya adalah gagasan bahwa keselamatan merupakan sesuatu yang integral pada setiap pekerjaan, bukan entitas yang terpisah.

APA MANFAAT JSA ?
1.  menjadi jelas dalam tahap persiapan.
2.  dapat mengidentifikasi bahaya yang tidak terdeteksi sebelumnya
3.  meningkatkan pengetahuan pekerjaan dari pihak yang berpatisipasi.
4.  Awareness K3 meningkat,
5.  komunikasi antara pekerja dan pengawas meningkat
6.  prosedur kerja yang aman yang disepakati terpromosikan.
7.  Sebagai bahan ajar dalam job training dan materi briefing dalam pekerjaan yang bersifat insidentil.
8.  Sebagai standard inspeksi atau observasi K3
9.  dapat secara komprehensif untuk penyelidikan kecelakaan.



download slide diakhir artikel


Salah satu metode yang digunakan adalah observasi thdp pekerja yg  melakukan pekerjaan yang sebenarnya. Keuntungan dari metode ini adalah tidak tergantung dari daya ingat individu dan proses yang ada bahayanya saat itu. Untuk pekerjaan yang frekuensinya jarang, metode in tidak praktis.

Salah satu pendekatan adalah mempunyai kelompok pekerja dan pengawas berpengalaman melakukan diskusi untuk analisis. Keuntungannya adalah lebih banyak orang yang terlibat dengan pertimbangan pengalaman, dan mereka lebih siap menerima prosedur kerja yang akan dihasilkan. Anggota komite K3 harus berpasrtisipasi dalam proses ini.

4 LANGKAH DASAR JSA
1.  Pemilihan pekerjaan yang akan dianalisa
2.  Uraikan pekerjaan menjadi langkah-langkah berturutan
3.  Identifikasi potensi-potensi bahaya
4.  Tetapkan langkah pencegahan untuk mengha-dapi bahaya-bahaya tersebut. 

YANG HARUS DIKETAHUI PADA SAAT PEMILIHAN PEKERJAAN
1.  Frekuensi kecelakaan dan keparahan: pekerjaan yang sering terjadi kecelakaan atau kecelakaan jarang terjadi tetapi menyebabkan cacat.

2.  Potensi besar untuk cidera atau sakit: konsekuensi sebuah kecelakaan, kondisi bahaya atau paparan material berbahaya  merupakan potensi besar;

3.  Pekerjaan baru: karena kurang pengalaman dalam pekerjaan, bahaya tidak kelihatan atau tidak diantisipasi;

4.  Pekerjaan yang dimodifikasi: bahaya baru dapat muncul ketika prosedur kerja berubah;

5.  Pekerjaan yang jarang dilakukan: pekerja bisa dalam risiko yang lebih besar ketika mengerjakan pekerjaan non rutin, dan JSA disediakan untuk tinjauan bahaya.

Idealnya semua pekerjaan sebaiknya dibuat JSA. Di beberapa kondisi hal tersebut menjadi hambatan waktu dan tenaga yang diperlukan untuk membuat JSA. Pertimbangan lain adalah setiap JSA akan memerlukan perubahan ketika peralatan, bahan baku, proses atau lingkungan berubah. Untuk alasan tersebut, biasanya perlu untuk identifikasi pekerjaan mana yang akan dianalisa. Meskipun analisa semua pekerjaan direncanakan, langkah ini memastikan bahwa  hampir semua pekerjaan kritikal diperiksa terlebih dahulu.

CONTOH JSA


 Contoh JSA


MENGURAI PEKERJAAN MENJADI  LANGKAH-LANGKAH DASAR
1.  Uraikan pekerjaan menjadi tahap-tahap
2.  Hati-hati, jangan membuat langkah terlalu umum. Menghilangkan langkah tertentu dan bahaya yang terkait tidak akan membantu apa-apa.
3.  Aturan pertama adalah sebagian besar pekerjaan dapat digambarkan kurang dari 10 langkah.
4.  Pastikan langkah-langkah dalam urutan yang benar
5.  Setiap langkah dicatat berurutan
6.  Buat catatan mengenai apa yang dikerjakan, tidak sekedar bagaimana dikerjakan
7.  Setiap langkah dimulai dengan kata kerja.

LANGKAH PELAKSANAAN JSA

Langkah 1
PILIH PEKERJAAN YANG AKAN DIANALISA
 
Pekerjaan yang mana yang memerlukan jsa?
1. Pekerjaan dimana pengalaman yang telah lewat ber-potensi terjadi kecederaan, kebakaran/peledakan, proses terganggu, pencemaran lingkungan
2.  Pekerjaan yang kritikal
3.  Pekerjaan baru
4.  Pekerjaan yang berubah
5.  Pekerjaan dimana terlibatnya personil baru melaksanakan pekerjaan tersebut

Langkah 2
PECAHKAN PEKERJAAN MENJADI LANGKAH-LANGKAH YANG LOGIS
1.  Identifikasi langkah-langkah simple yang akan dilakukan.
2.  Secara umum sebaiknya kurang dari 10 langkah.

BAGAIMANA MENGIDENTIFIKASI BAHAYA ?
1.   Bahaya diidentifikasi pada setiap langkah kegiatan.
2.  Berdasarkan pekerjaan, informasi kecelakaan dan kasus cidera, pengalaman seseorang, daftar apapun yang bisa salah pada setiap langkah.
3.  Pada tahap ini belum perlu menentukan pemecahan tiap masalah yang telah diidentifikasi.

Dalam identifikasi dapat dibantu dengan pertanyaan berikut :
1.   Dapatkah anggota tubuh terjepit diantara dua obyek?
2.   Apakah peralatan, mesin, perlengkapan mengandung bahaya?
3.   Dapatkah pekerja bersentuhan dengan benda bergerak?
4.   Dapatkah pekerja terpeleset, atau terjatuh?
5.   Dapatkah pekerja merasakan sakit akibat mengangkat, mendorong atau menarik?
6.   Apakah pekerja terpapar panas atau dingin yang ekstrim?
7.   Apakah ada masalah kebisingan atau getaran yang berlebihan?
8.   Apakah ada bahaya dari benda jatuh?
9.   Apakah penerangan bermasalah?
10.   Dapatkah cuaca mempengaruhi keselamatan?
11.   Apakah  ada kemungkinan bahaya radiasi?
12.   Apakah dapat terjadi kontak dengan material panas, racun, bersifat kaustik?
13.   Apakah terdapat debu, asap, kabut atau uap di udara?


MENENTUKAN TINDAKAN PENCEGAHAN
Langkah akhir dalam JSA.
1.  Menghilangkan Bahaya: menggunakan pelindung mesin
Merupakan tindakan paling efektif. Teknik ini sebaiknya digunakan untuk menghilangkan bahaya-bahaya dengan cara :
•  Memilih proses yang berbeda
•  Modifikasi proses yang telah ada
•  Mengganti material dengan yang lebih aman
•  Meningkatkan lingkungan kerja (ventilasi)
•  Modifikasi atau mengubah peralatan.

2. Melindungi bahaya
Jika bahaya tidak dapat dihilangkan, kontak dapat dicegah dengan menggunakan pelindung, pelindung mesin, ruang khusus pekerja atau perlengkapan sejenis.

3. Merivisi Prosedur Kerja
Modifikasi langkah yang berbahaya, merubah urutan, atau menambah langkah (seperti mengunci sumber energi).

4. Menurunkan Paparan
Efektifitasnya paling kecil.
Hanya jika tidak ada pemecahan lain.  Dengan menurunkan jumlah waktu paparan bahaya.
Contoh :
modifikasi mesin sehingga mengurangi waktu pemeliharaan yang diperlukan, Penggunaan APD. Untuk mengurangi keparahan kecelakaan, fasilitas darurat seperti tempat eyewashing dapat disediakan.

Dalam membuat tindakan pencegahan jangan menggunakan pernyataan seperti:
“Hati – hati” atau “awas bahaya” Gunakan kata-kata apa yang harus dilakukan : “Jangan pegang”, Jangan masuk sendirian”, dll.

PENGENDALIAN RISIKO:
1.  Melakukan pembersihan torch sebelum dan ketika sedang    digunakan
2.  Menempatkan flashback arrestors (check valve)
3.  Melakukan purging sebelum torch dinyalakan

YANG HARUS DIPERHATIKAN  DALAM PEMBUATAN JSA
1.  Harus diketahui dan dimengerti seluruh karyawan ybs
2.   Pastikan diikuti oleh seluruh karyawan ybs
3.  Harus selalu ditinjau kembali (review), dan harus selalu   diperbaiki dan ditingkatkan.

PERBEDAAN FUNGSI JSA DAN SOP

JSA
1.   Fungsi sebagai SOP
2.   JSA dapat dibuat langsung;                                                  
3.   Lebih lengkap dan terperinci;              
4.  Ditemukan tipe bahaya yang ada
5.  Dapat mengevaluasi SOP.
   
SOP
1.  Fungsi sebagai tata cara kerja aman;  
2.  SOP dibuat setelah JSA;
3.  Tidak lengkap, dipakai sebagai cara kerja;
4.  Tidak ada penjelasan tipe bahaya yang ada;
5.  Tidak dapat mengevaluasi  JSA 



Mantep kan mas brow artikel :JSA (Job Safety Analysis) MODULE

,.. JSA (Job Safety Analysis) MODULE kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. baiklah kalau Blegitchu, sampai jumpa di postingan artikel lainnya Jangan lupa Share yaaa. Kawulo Alit manunggaling Gusti.. Donasi web ini silahkan hubungi aksarakuning@gmail.com, seikhlasnya, yang penting membantu membangun dan mencerdaskan kehidupan bangsa.

Anda sekarang membaca artikel JSA (Job Safety Analysis) MODULE dengan alamat link http://www.soalpendidikan.com/2016/11/jsa-job-safety-analysis-module.html

Sign up here with your email address to receive updates from this blog in your inbox.

0 Response to "JSA (Job Safety Analysis) MODULE"

Posting Komentar